Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump melalui akun Twitter-nya mengumumkan dirinya akan makan malam dengan CEO Apple Tim Cook.

Keduanya ditengarai akan berbicara tentang perang dagang antara AS dan Tiongkok yang berpengaruh pada bisnis Apple dan vendor AS lainnya.

Sebelumnya, Tim Cook berbicara dengan sejumlah investor Apple melalui panggilan video conference. Cook mengatakan, perang dagang antara AS dengan Tiongkok bisa berdampak buruk pada bisnis Apple.

Cook juga menyebut, Apple tengah memindai daftar produk yang harus diimpor dari Tiongkok. Barang-barang ini juga kemungkinan bisa terkena tarif impor 25 persen atau lebih tinggi.

Pada Juni lalu, laporan yang diterbitkan oleh The New York Post menyebut, Cook telah dijanjikan oleh Trump, iPhone tidak akan terpengaruh oleh perang dagang antara kedua negara. Namun, hal ini ditampik oleh penasihat perdagangan White House, Peter Navarro.

Sebagaimana dikutp Tekno Liputan6.com dari Phone Arena, Sabtu (11/8/2018), Presiden Trump dan Tim Cook sebelumnya bertemu di White House pada Mei lalu. Kala itu, Cook mencoba memperingatkan ke Trump berbagai efek negatif yang mungkin timbul dari perang dagang kedua negara.

Perlu diketahui, sebagian besar perangkat Apple memang dirancang oleh perusahaan di Cupertino Amerika Serikat. Namun, proses perakitan dilakukan oleh manufaktur Tiongkok.

Smartphone sendiri menjadi produk dengan nilai paling tinggi yang diimpor dari Tiongkok ke AS. Pada 2017, total nilai perangkat yang diimpor dari Tiongkok mencapai USD 70 miliar. Tentunya angka ini sangatlah tinggi dan sulit untuk dibiarkan begitu saja oleh pemerintahan Trump.

Mengingat kabar Apple hanya untung USD 8,46 tiap menjual satu iPhone, tidak akan ruang gerak yang cukup untuk membayar tarif impor yang dibebankan oleh negara.

Jika Trump memutuskan untuk melanjutkan perang dagang dengan Tiongkok, produk Apple pun akan terkena dampaknya, sehingga tidak ada pilihan bagi Apple selain menaikkan harga iPhone di Amerika Serikat.

Sanksi Dagang untuk Tiongkok

jasa pembuatan website murah di nusa dua bali

Sebelumnya, pada April 2018, Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump sedang gencar berusaha menjatuhkan sanksi dagang ke Tiongkok karena negara tersebut dituding tidak transparan ketika berdagang.

Merespons hal ini asosiasi dagang yang mewakili perusahaan teknologi top menolak kebijakan Trump yang menjatuhkan sanksi berupa tarif karena dianggap tidak efektif.

Asosiasi bernama Information Technology Industry Council (Majelis Industri Teknologi Informasi, ITIC) mengirimkan surat ke Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin terkait hal ini.

“Oposisi kita terhadap tarif bersifat pragmatis. Tarif tidaklah berfungsi,” tulis Dean Garfield selaku Presiden dan CEO ITIC.

“Ketimbang tarif, kami dengan kuat mendorong administrasi Trump agar membangun koalisi internasional yang dapat menantang Tiongkok di Organisasi Perdagangan Dunia dan seterusnya,” lanjutnya.

Lebih lanjut, ITIC pada dasarnya setuju bahwa Tiongkok memiliki kebijakan dagang yang tidak adil, tetapi membangun koalisi akan lebih efektif untuk menuntut Tiongkok membangun hubungan dagang yang imbang, adil, dan resiprokal.

Grup ITIC terdiri dari perusahaan-perusahaan teknologi ternama seperti Apple, Adobe, Amazon, Facebook, Intel, Twitter, dan juga perusahaan teknologi luar AS seperti Lenovo, Samsung, dan Toshiba.

Sanksi Besar Trump ke Tiongkok

jasa pembuatan website murah di nusa dua bali

Sanksi besar yang dijatuhkan Presiden Trump ke Tiongkok diakibatkan kebijakan dagang yang menurutnya tidak adil.

Trump pun menyiapkan kenaikan tarif sebesar 25 persen pada 1.300 jenis produk Tiongkok, baik produk industri, transportasi, teknologi, dan medis.

Langkah Trump tersebut pun dibalas Tiongkok dengan memberikan sanksi.

“Tiongkok tidak berharap untuk terlibat dalam perang dagang tetapi tidak takut terlibat dalam perang,” tulis Kementerian Perdagangan China, seperti dlansir Reuters.

Salah satu produk AS yang terkena dampak sanksi balasan Tiongkok adalah kacang kedelai. 

AS adalah negara eksportir kacang kedelai terbesar kedua di dunia, dan Tiongkok menjadi destinasi utama dari produk AS tersebut.

Source: Liputan6

Baca juga artikel menarik lainnya

Artikel Terbaru

Path Umumkan Tutup, Undang Haru Netizen

Path mengumumkan ditutupnya layanan tersebut. Dalam unggahan di aplikasinya, media sosial yang...

Urutan Kecepatan Internet 4G di Asia Tenggara

Untuk saat ini Singapura masih menjadi kota dengan koneksi internet tercepat di Asia Tenggara....

Apple Dirumorkan Adopsi TouchID untuk Layar iPhone

Sebuah kabar terbaru datang dari Apple, perusahaan teknologi raksasa tersebut dirumorkan akan...

Mobil Otonomos Apple Tertabrak, Uji Coba Gagal Total

Sebelumnya, pihak Apple tidak pernah langsung berkomentar terkait program mobil otonomosnya....

Kapan Mesin Teleportasi Manusia Siap Dirilis?

Meski terdengar seperti mengada-ada, para ilmuwan tampaknya optimis teknologi teleportasi bisa...

Apa Saja yang Diluncurkan Apple di Tanggal 12 September?

Pada tanggal 12 September 2018 mendatang, Apple akan mengumumkan peluncuran perangkat terbarunya...

Mengenal Teknologi Keamanan di Asian Games 2018

Penyelenggaran Asian Games 2018 didukung dengan berbagai teknologi keamanan untuk menangani...

Bos Apple Bakal Bertemu dengan Presiden Trump, Bahas Apa?

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump melalui akun Twitter-nya mengumumkan dirinya akan makan...

Satelit Merah Putih Telah Resmi Mengorbit

Satelit Merah Putih telah meluncur ke angkasa bersama pesawat Falcon 9. Roket setinggi 70 meter...

Usia 21 Tahun, Mahasiswa Ini Kantongi Rp 800 Juta dari Jualan Online di Bukalapak

Sukses dalam berbisnis tak lagi memandang usia. Banyak pengusaha mudayang berhasil 'memetik buah...